Lompat ke konten

pempek, makanan khas palembang yang lezat

Pempek adalah kue ikan tradisional Indonesia yang dibuat dengan daging ikan giling dan tapioka. Asal usul sebenarnya dari hidangan ini adalah kota Palembang yang terletak di provinsi Sumatera Selatan. Cerita asal pempek mengatakan bahwa seorang warga tua Palembang sudah bosan dengan ikan goreng atau bakar tradisional, sehingga ia memikirkan cara inovatif untuk menggiling daging, mencampurnya dengan tepung tapioka, dan menggorengnya untuk mendapatkan yang renyah dan lezat. camilan.

Dia kemudian bersepeda keliling kota dan menjual kue ikan kepada warga Palembang. Seiring waktu, pempek diakui sebagai makanan ringan yang patut dipuji, dan saat ini dianggap sebagai makanan tradisional Indonesia yang lezat. Kue berbentuk bulat atau persegi panjang ini biasanya dikukus, dan sebelum disajikan digoreng dengan minyak sayur dan dipotong-potong.

Irisan timun, mie, atau nasi adalah pelengkap khas, dan kuah asam manis tradisional (cuko) biasanya disajikan di samping sehingga pelanggan dapat menyesuaikan rasa dengan selera mereka. baca juga Cara membuat kuah pempek yang enak.

Berbagai bentuk pempek dapat dibuat dan variasi bahan masing-masing membawa nama mereka sendiri. Kue panjang berbentuk balok disebut lenjer dan bola kecil disebut adaan . Adonan yang dibungkus dengan telur disebut kapal selam , jika diisi tahu menjadi tahu , dan jika diisi pepaya disebut pistel . Banyak variasi lain juga ada.

Dasar dari semua pempek, terlepas dari bentuk atau isinya, adalah adonannya. Salah satu unsur rasa utama adalah ikan yang digunakan. Secara tradisional, ikan ini merupakan salah satu dari sejumlah varietas lokal, termasuk gabus dan wahoo, meskipun ikan tenggiri sering digunakan di luar Indonesia. Daging ikan dipisahkan dari tulang dan kulitnya dan dikeringkan dan diubah menjadi bubuk atau digiling menjadi pasta yang sangat halus.

Ikan giling, sedikit air es dan tepung tapioka, kadang dicampur sedikit tepung terigu, dicampur jadi satu. Adonan tersebut kemudian diuleni hingga memiliki tekstur yang sangat rata dan lembut. Tidak seperti beberapa jenis adonan lainnya, adonan pempek harus dicampur dan diremas dengan cara yang tidak memasukkan udara ke dalam campuran untuk memastikan bahwa produk akhir berat dan padat.

Beberapa versi pempek, seperti kulit , menambahkan bahan tambahan seperti kulit ikan yang dipotong dadu dan dimasukkan langsung ke dalam adonan. Variasi lain, seperti kapal selam, membungkus adonan di sekitar bahan, dalam hal ini telur rebus. Apapun persiapannya, adonan dibentuk menjadi bentuk yang diinginkan dan kemudian siap untuk dimasak.

Kebanyakan pempek direbus dalam air atau dikukus sampai matang, suatu proses yang terkadang memakan waktu satu jam atau lebih. Beberapa jenis, seperti kapal selam, digoreng dalam minyak. Pilihan lainnya adalah merebus atau mengukus kue ikan untuk memasaknya, lalu menggorengnya untuk menciptakan tekstur.

Cara tradisional menyajikan pempek adalah dengan kuah kuah cuko yang terbuat dari gula tebu, cuka , bawang putih dan cabai yang dimasak dalam air mendidih. Hidangan yang sudah jadi dapat ditaburi dengan udang kering bubuk atau sedikit terasi bubuk di sampingnya. Ini juga dapat digunakan sebagai elemen dalam hidangan seperti sup tekwan .


Baca juga :