Lompat ke konten

Kain yang Digunakan Dalam Busana Islami

Kain yang Digunakan Dalam Busana Islami

Tekstil dari Timur Tengah telah lama dicari karena kualitas dan ringannya, karena kain ini digunakan untuk produksi pakaian klasik sederhana seperti abaya, hijab, dan kimono.

Karena panasnya Timur Tengah, kain harus ringan dan lapang, untuk mematuhi aturan Islam tentang pakaian sederhana dan menjaga pemakainya tetap sejuk sepanjang hari. Bentuk paling umum dari pakaian wanita Islam adalah abaya – gaun seperti jubah yang menutupi seluruh tubuh kecuali kepala, kaki dan tangan.

Di bawah ini, kita akan menelusuri kain yang digunakan dalam abaya modern yang membentuk dunia mode Islami yang eklektik dan selalu berubah.

Kain Moscrepe

Kain moscrepe merupakan salah satu jenis bahan kain dari keluarga crepe yang permukaannya tampak seperti kulit jeruk atau seperti butiran pasir. Meskipun sepintas tampak kasar tapi bahan moscrepe sendiri sebenarnya termasuk kedalam kategori bahan kain yang lumayan lentur dan halus jika diraba dengan telapak tangan lho.

Georgette

Kain yang berasal dari Perancis ini sangat populer di kalangan fashion Islam karena sifatnya yang sangat ringan. Biasanya dibuat secara sintetis akhir-akhir ini, georgette awalnya terbuat dari sutra pada masa kejayaannya tahun 1930-an. Warna solid, georgette adalah pilihan populer untuk pakaian tidur Islami dan abaya, sementara pakaian yang lebih premium dapat menggunakan georgette sutra untuk kesan yang lebih mewah.

Kain sutera tipis

Pilihan kain sutra lainnya, sifon sangat populer untuk pakaian malam sederhana seperti abaya yang digambarkan di atas. Chiffon lebih halus dan berkilau daripada georgette, sehingga lebih banyak berfungsi sebagai pilihan pakaian untuk pernikahan Islami.

Sangat mudah untuk menghiasi sifon dengan batu permata, tetapi bahannya juga sangat rapuh – jadi pakaian sehari-hari bukanlah penggunaan utama kain ini.

Viscose

Kenyamanan segala cuaca adalah yang terpenting dalam memilih bahan kain busana Islami, terutama dalam hal hijab. Viscose adalah kain yang umum digunakan oleh produsen hijab karena keandalan dan kenyamanannya, terutama jika dipadukan dengan topi hijab berbahan katun.

Kain dapat tetap dingin di musim panas dan memberikan insulasi di musim dingin, jadi ini adalah pilihan yang bagus untuk muslimah yang tinggal di negara beriklim sedang.

Nidha & krep

Bisa dibilang yang paling dicari dari semua kain abaya, nidha adalah kain ultra-wearable yang berasal dari Arab Saudi dan karena itu cocok untuk iklim yang sangat panas. Abaya krep yang sangat ringan juga populer di negara-negara Teluk, karena memungkinkan angin melewatinya – ini adalah ujian akhir dari abaya krep berkualitas tinggi. Jika kain menempel di badan dan tidak membiarkan angin masuk, kemungkinan besar kain premium ini merupakan tiruan berkualitas rendah.

Tentu saja, ada seluruh dunia mode Islami di luar sana, memanfaatkan 5  jenis kain ini untuk melampaui batas dan menciptakan beberapa desain yang menarik perhatian – jadi ada baiknya memperhatikan sisi sederhananya.


Baca juga :